close


Polres dan Pemkab Meranti Siap Siaga Antisipasi Karhutla -->

Polres dan Pemkab Meranti Siap Siaga Antisipasi Karhutla

, Juli 23, 2022

Ilustrasi


RIAUEXPRESS, MERANTI - Polres Kepulauan Meranti bersama pemerintah kabupaten (pemkab) terus bersiaga mengantisipasi terjadinya kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di daerah ini.


Seperti disampaikan Kapolres Kepulauan Meranti AKBP Andi Yul LTG SH SIk MH, bahwa dalam beberapa hari terakhir sudah ada kebakaran lahan dibeberapa Desa.


Untuk itu, lanjut Kapolres, ia telah memerintahkan personel Polres dan para Kapolsek untuk lebih siap siaga mengantisipasi karhutla. Termasuk juga penyampaian sosialisasi, penyebaran maklumat, melakukan patroli rawan karhutla.


"Itu semua sudah kita lakukan dengan meningkatkan kegiatan rutin seluruh personil. Sampai dengan memadamkan api bila ada lahan yang terbakar," ujarnya, Sabtu (23/7/2022) siang.


Lebih lanjut AKBP Andi Yul menyebutkan para personel Polsek bersama Babinsa, Kades, MPA di desa-desa dan melibatkan perusahaan beberapa hari belakangan ini sudah turun kelapangan untuk membantu memadamkan api.


"Dalam hal pemadaman karhutla, kita tentunya berkolaborasi dengan BPBD sebagai komandonya, TNI, Pemdes, dan MPA yang ada. Sehingga, dengan gerak bersama ini kita bisa dengan cepat memadamkan api bila terjadi kebakaran," sebutnya.


Sementara itu, Kepala BPBD Kepulauan Meranti Rizky Hidayat menyampaikan bahwa dalam pencegahan karhutla, pihaknya sudah memberikan sosialisasi surat edaran atau spanduk ke setiap kecamatan.


Hal itu, jelasnya, mengingat dari perkirakan BMKG bahwa pada bulan Juli hingga Agustus ini memasuki musim kemarau.


"Untuk pencegahan, kita bersama stake holder, yakni TNI dan Polri, MPA serta masyarakat menyusun strategi dalam penanganannya dengan satu komando yang di pimpin oleh BPBD," ujarnya.


"Semboyan kita pantang pulang sebelum padam. Kita maksimalkan satu hari karhutla padam, apalagi lahan gambut yang dalam, jadi kalau dibiarkan berlama-lama bisa susah penanganan nya," sambung Rizky.


Di tahun 2022 ini, bebernya, seluruh kecamatan sudah mengalami karhutla. Namun tidak ada yang besar, masih di bawah 5 hektar dan bisa dipadamkan bersama dengan seluruh stake holder. Total luas lahan yang terbakar itu mencapai 31 hektare.


Tempo hari kita sudah melaksanakan apel gabungan siaga karhutla di polres dan waktu itu kita sudah mengecek kekuatan personil dan alat pemadam


"Peralatan semua dalam kondisi bagus dan siap digunakan apabila terjadi karhutla. Kita juga sedang mengupayakan penambahan alat pemadam. Semoga ini cepat terealisasikan. Begitu juga dengan personel BPBD, totalnya saat ini sebanyak 38 personel," bebernya.


Pihak, kata Rizky lagi, dalam waktu dekat akan mengadakan rapat bersama Kapolres, TNI dan stake holder untuk menyamakan visi tekait strategi pencegahan dan penanganan Karhutla agar efektif.


"Untuk pihak perusahaan, kita juga sudah mengirimkan surat edaran untuk lebih waspada. Posko-posko siaga juga sudah kita aktifkan. Intinya penanganan karhutla di Meranti barkabolarisasi dengan seluruh steke holder yang ada dengan satu komando. Penanganan cepat dengan semboyan pantang pulang sebelum padam, satu hari harus padam, "tutupnya.**

TerPopuler